Kapankah Jari Telunjuk Diangkat Ketika Tahiyat?

Pertanyaan  

Saya mau tanya ustadz terkait shalat. Saat baca attahyatul jari telunjuk kanan kan di telunjukkan. Nah, apakah saat kita awal baca langsung di telunjukkan atau sampai baca selawat baru kita telunjukkan? Mohon bimbingannya ustadz

Jawaban
Ustadz Farid Nu'man, SS

Bismillahirrahmanirrahim…

Tentang kapankah jari kita menunjuk disaat duduk tasyahud, memang terjadi perbedaan pendapat ulama sejak masa salaf. Mana pun yang kita ikuti, maka itu termasuk rekomendasi para imam dan janganlah membuat hati kita berselisih.

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah berkata:

وقد سئل ابن عباس عن الرجل يدعو يشير بإصبعه؟ فقال: هو الاخلاص. وقال أنس بن مالك: ذلك التضرع، وقال مجاهد: مقمعة للشيطان. ورأى الشافعية أن يشير بالاصبع مرة واحدة عند قوله (إلا الله) من الشهادة، وعند الحنفية يرفع سبابته عند النفي ويضعها عند الاثبات، وعند المالكية، يحركها يمينا وشمالا إلى أن يفرغ من الصلاة، ومذهب الحنابلة يشير بإصبعه كلما ذكر اسم الجلالة، إشارة إلى التوحيد، لا يحركها.

“Ibnu Abbas ditanya tentang seorang yang memberikan isyarat dengan telunjuknya. Beliau menjawab: ‘Itu menunjukkan ikhlas.’ Anas bin Malik berkata: ‘Itu menunjukkan ketundukan.’ Mujahid berkata: ‘Untuk memadamkan syetan.’

Sedangkan golongan syafi’iyah memberikan isyarat dengan jari hanya sekali yakni pada ucapan Illallah (kecuali Allah) dari kalimat syahadat.

Sedangkan menurut golongan Hanafiyah, mengangkat jari telunjuk ketika ucapan pengingkaran (laa ilaha/tiada Tuhan) lalu meletakkan lagi ketika ucapan penetapan (Illallah/ kecuali Allah).

Sedangka menurut Malikiyah menggerak-gerakan ke kanan dan ke kiri (sejak awal) hingga shalat selesai.

Sedankan madzhab Hanabilah (hambali) memberikan isyarat dengan jari telunjuk ketika disebut lafzul jalalah (nama Allah) sebagai symbol tauhid, tanpa menggerak-gerakkan.”

(Fiqih Sunnah, 1/171)

Demikian. Wallahu A’lam

Konsultasi Terkait

Sholawat Diantara Azan dan Iqomah, Bolehkah?

Narasumber Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS. (Konsultan Ahli Syariah Consulting Center (SCC) Assalamu’alaikum wr. wb Apa hukumnya setelah azan menjelang iqomah, menyanyi religi, atau sholawatan.? Terima kasih   Jawaban Wa’alaikumussalam wr. wb. Bismillahirrahmanirrahim.. Bershalawat setelah azan pada dasarnya disunnahkan, sebagaimana hadits berikut:   عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ أَنَّهُ سَمِعَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ … Continued

Selengkapnya

Memandikan Dan Mengkafani Jenazah Yang Bukan Mahram Bahkan Lawan Jenis, Bagaimana Hukumnya?

Narasumber Ustadz Farid Nu’man Hasan Assalamu’alaikum wr. wb. Kebetulan rumah saya masih di daerah pedesaan yang kebanyakan orang tua masih menganut islam kejawen dan masih minim yang mengetahui tentang ketentuan memandikan dan mengkafani jenazah. Pada waktu itu karena situasi yang kurang kondusif, ibu saya yang memandikan ada perempuan namun turut juga laki-laki yang bukan mahram … Continued

Selengkapnya

Shalat Sunnah yang Dilakukan Sebelum Shalat Jum’at

Shalat Sunnah yang Dilakukan Sebelum Shalat Jum’at Narasumber Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.   Assalamu’alaikum wr. wb. Tata cara jum’atan dari pertama datang sampai selesai, sholat-sholat apa saja yang harus kita lakukan. Kan ada orang baru datang ke mesjid jum’atan pasti sholat dua rakaat, sholat apakah itu ustadz dan bagaimana tata cara nya? Dan setelah … Continued

Selengkapnya