Seorang Yang Melarang Pacaran Namun Melanggarnya

Pertanyaan  

Assalamualaikum ustadz jika ada seorang yang berdakwah untuk larangan pacaran kemudian suatu saat ia melakukannya, terus temannya malah menyalahkan Islam nya, lantas apa yang harus kita sampaikan kepada teman yang menyalahkan Islam nya?

Jawaban
KH Aunur Rofiq Saleh Tamhid, Lc

Waalaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

Pertama, seorang da’i berkewajiban menjadi teladan dalam apa yang disampaikannya. Dalam hal ini, Allah menyampaikan peringatan keras kepada dai yang tidak melaksanakan apa yang disampaikannya. “Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu lakukan”. (ash-Shaf: 3).

Tanggungjawab seorang dai sangat besar karena ia menjadi “model” bagi ajaran Islam. Bila tanggungjawab ini tidak dijaga dengan baik maka dia terkena peringatan keras di atas. Jika dia bisa menjadi “model” yang baik bagi Islam, maka dia juga mendapat balasan sangat besar dari Allah. Seluruh perkataan dan amal dakwahnya menjadi perkataan dan amal terbaik di sisi Allah (Fushshilat: 33).

Kedua, menilai Islam harus berdasarkan ajarannya, bukan dengan melihat realita dan praktik kaum Muslimin. Ajaran Islam sangat tinggi nilainya, berasal dari Allah dan tidak ada kekurangan sedikit pun di dalamnya, sehingga kita akan selalu menyaksikan berbagai kekurangan kaum Muslimin dalam merealisasikannta, termasuk para dainya. Karena itu, berbagai kekurangan kaum Muslimin ini tidak boleh dijadikan bukti dan alasan untuk menyalahkan ajaran Islam. Kita semua, terutama para dai harus berusaha keras menjalankan ajaran-ajaran Islam semaksimal mungkin. Bila ada berbagai kekurangan yang tidak disengaja, semoga Allah memaafkannya. Yang penting kita sudah berusaha maksimal.

Konsultasi Terkait

Tolak Uangnya dan Tolak Orangnya

👤 Oleh : Ustadz Farid Nu’man, SS. Menjelang hari H pencoblosan biasanya ramai orang-orang tidak bertanggungjawab menyebarkan uang, gula, dll, ke rumah-rumah masyarakat dalam rangka “menyuap” mereka agar memilih jagoannya. Tentu mereka tidak sendiri, ada penyandang dana dan eksekutor lapangan. Ada yang menyikapi, “Biarlah, terima aja tapi jangan pilih orangnya.” Ini tentu salah dan tidak … Continued

Selengkapnya