Bagaimana Menyikapi Masalah Berat

Pertanyaan  

Assalamualaikum Warahmatullah Wabarakatuh, mohon pencerahannya ustadz, saya mengalami anjlok dalam usaha dan bisnis. Sekarang mengalami sedikit depresi, sudah 1 minggu ga semangat dalam usaha, bagaimana seharusnya saya? mohon nasihat dan motivasinya ustadz

Jawaban
Ustadz Farid Nu'man, SS

Waalaikumussalam Warahmatullah Wabarakatuh,

Bismillahirrahmanirrahim..

Jika kita renungkan hakikat kehidupan, maka kita akan paham bahwa hidup adalah kumpulan dua sisi yang saling bertolak belakang. Susah dan senang, jahat dan baik, sukses dan gagal, maju dan  mundur, muslim dan kafir, dan sebagainya. Terus seperti itu, sebab itu sunnatullah kehidupan.

Untuk tingkat individu atau kaum, Allah Ta’ala juga membuat periode sukses dan gagal, bangkit lalu Jaya juga mundur lalu terpuruk bahkan bubar.

Rasulullah dan para sahabatnya mengalami keduanya. Episode Badar yang jaya, dan masa Uhud yang menyesakkan dada.

Allah Ta’ala berfirman:

إِن يَمۡسَسۡكُمۡ قَرۡحٞ فَقَدۡ مَسَّ ٱلۡقَوۡمَ قَرۡحٞ مِّثۡلُهُۥۚ وَتِلۡكَ ٱلۡأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيۡنَ ٱلنَّاسِ وَلِيَعۡلَمَ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَيَتَّخِذَ مِنكُمۡ شُهَدَآءَۗ وَٱللَّهُ لَا يُحِبُّ ٱلظَّٰلِمِينَ

Jika kamu (pada Perang Uhud) mendapat luka, maka mereka pun (pada Perang Badar) mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu, Kami pergilirkan di antara manusia (agar mereka mendapat pelajaran), dan agar Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) dan agar sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada. Dan Allah tidak menyukai orang-orang zhalim. (QS. Ali ‘Imran, Ayat 140)

Kemenangan dan kesuksesan itu agar kita bersyukur, bahwa semuanya dari Allah Ta’ala. Kekalahan dan kegagalan itu agar kita bersabar, bahwa semuanya itu juga dari Allah Ta’ala. Kadang Allah Ta’ala memberikan kemenangan yang berlapis-lapis, kadang kekalahan juga beruntutun.

Bagi orang beriman keduanya adalah sama, sama-sama untuk semakin dekat dengan Allah Ta’ala. Jika sukses kembalilah kepada Allah.. Ucapkanlah Alhamdulillah, hadza min fadhli rabbi… Jika gagal dan terpuruk, juga kembali kepada Allah dan  ucapkanlah inna lillahi wa inna ilaihi raaji’uun..

Oleh karena itu, Rasulullah bersabda:

عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لِأَحَدٍ إِلَّا لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ

“Permasalahan orang mu`min itu mengagumkan, sesungguhnya semua perihalnya baik dan itu tidak dimiliki seorang pun selain orang mu`min, bila tertimpa kesenangan, ia bersyukur dan syukur itu baik baginya, dan bila tertimpa musibah ia bersabar dan sabar itu baik baginya.” (HR. Muslim no. 2999)

Maka, tetaplah pandang kehidupan dengan optimisme, kerja positif, dan tawakkal kepada Allah Ta’ala. Sebab, di mata orang yang selalu berpikir positif, semua keadaan itu baik baginya walau dibalik sebuah musibah.

Demikian. Wallahu A’lam

Konsultasi Terkait

Menyambut Pergantian Tahun dengan Amal dan Ibadah 

Pointer Khutbah Juma’t 1442 H (Seri 29) Tema : Menyambut Pergantian Tahun dengan Amal dan Ibadah  Penulis : KH. Dr. Surahman Hidayat, MA. Khutbah Pertama الْحَمْدُ للهِ الْقَائِل فِي كِتَابِهِ :يُقَلِّبُ ٱللَّهُ ٱلَّيْلَ وَٱلنَّهَارَ  إِنَّ فِى ذَٰلِكَ لَعِبْرَةً لِّأُوْلِى ٱلْأَبْصَٰرِ أشْهَدُ أنْ لاَ إلهَ إلاَّ الله جَلَّ وَعلاَ وَأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُه الرَّحْمَة لِلْبَرَايَا الَّلهُمَّ … Continued

Selengkapnya

Menyikapi Hadiah Non Muslim kepada Kita

Ustadz bagaimana sikap terbaik dlm islam, terhadap tentangga kita yg akan merayakan natal, Mereka tetangga yg baik dan santun. Ketika lebaran, mereka berkunjung ke rumah kami. Terkadang memberi makanan, apa boleh kami makan?

Selengkapnya

Hari Ibu; Haram dan Menyerupai Orang Kafir?

saya nanya soal larangan memperingati hari ibu menurut beberapa ustadz karena tasabbuh, saya kerja di bumn tadi pagi disuruh upacara memperingati hari ibu, karena tasabbuh berarti semua karyawan termasuk saya yg muslim berdosa.

Selengkapnya